Mongabay-Awal Januari ini, Indonesia ramai dengan isu ‘krisis batubara’ untuk pasokan pembangkit listrik PT PLN. Pemerintah pun menetapkan kebijakan larangan ekspor batubara sementara guna amankan pasokan untuk keperluan dalam negeri (domestic market obligation/DMO). Beberapa negara seperti Korea Selatan dan Jepang, berkirim surat minta Pemerintah Indonesia, buka kembali keran ekspor. Pemerintah nyatakan, utamakan kepentingan dalam negeri seraya lakukan evaluasi atas kebijakan buka tutup ekspor batubara ini.

Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi mengatakan, pemerintah akan mengevaluasi pembukaan ekspor batubara Rabu (12/1/22). Pada Rabu malam, Luhut nyatakan, sekitar 37 kapal berisi batubara mulai jalan untuk tujuan ekspor. Keputusan itu, katanya, hasil dari rapat kordinasi lintas kementerian. Perusahaan bisa ekspor batubara setelah melalui verifikasi, antara lain, mereka patuh terhadap kebijakan DMO.

Sebelum itu, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral mash sempat katakan, kalau larangan ekspor batubara tetap berlaku sampai 31 Januari 2022.

***

Kebijakan setop ekspor karena ketersediaan batubara PLN diperkirakan di bawah batas aman mencukup kebutuhan selama 15 hari. Pemerintah pun melalui Dirjen Mineral dan Batubara (Minerba) KESDM awal bulan ini mengeluarkan kebijakan larangan ekspor batubara. Beleid ini berlaku, 1-31 Januari 2022 bagi pemegang izin usaha pertambangan (IUP) atau IUPK tahap operasi produksi. IUPK ini kelanjutan operasi kontrak atau perjanjian dan perjanjian karya pengusahaan batubara (PKP2B).

“Langkah ini untuk menjamin terpenuhi pasokan batubara pembangkit listrik. Kenapa semua dilarang ekspor? Terpaksa. Ini sifatnya sementara,” kata Ridwan Jamaludin, Direktur Jenderal Mineral dan Batubara (Minerba), KESDM, awal tahun ini.

Dia klaim kekurangan pasokan ini, akan berdampak pada lebih 10 juta pelanggan PLN, mulai masyarakat umum hingga industri di Jawa, Madura, Bali (Jamali) dan daerah lain.

Kalau tak ada larangan ekspor, katanya, hampir 20 PLTU dengan daya 10.850 megawatt akan padam.

Pemerintah berjanji, saat pasokan batubara pembangkit sudah terpenuhi, perusahaan boleh ekspor kembali.

Ridwan bilang, pemerintah beberapa kali mengingatkan pengusaha batubara untuk memenuhi komitmen memasok batubara ke PLN. Realisasinya, selalu di bawah kewajiban persentase DMO.

Buntutnya, kata Ridwan, akhir tahun lalu pembangkit PLN kekurangan pasokan batubara. Persediaan batubara aman di PLTU PLN di atas 20 hari operasi.

Dari 5,1 juta metrik ton penugasan dari pemerintah, katanya, hingga 1 Januari 2022, hanya terpenuhi 35.000 metrik ton atau kurang 1%.

“Jumlah ini tak dapat memenuhi kebutuhan tiap PLTU. Bila tak segera diambil langkah-langkah strategis akan terjadi pemadaman meluas.”

Bergantung fosil tak aman

Keputusan pemerintah harus menarik ‘rem’ darurat dengan menghentikan ekspor batubara guna menjamin pasokan domestik, menurut Andri Prasetiyo, peneliti dan manajer program Trend Asia, menunjukkan kondisi ketahanan energi benar-benar tak aman dengan mengandalkan batubara atau fosil.

Dia bilang, sebetulnya masalah ini bisa diprediksi dan mestinya dapat diantisipasi sejak awal.

Sejak pertengahan 2021, ketika harga batubara global mulai melambung, pemerintah sudah menyoroti ketidakpatuhan DMO. Hingga muncul surat keputusan pelarangan ekspor terhadap 34 perusahaan. Sanksi, nyatanya tak mampu memberikan efek jera dalam mendorong kepatuhan.

Selain pelarangan ekspor, Presiden Joko Widodo Jokowi juga ‘mengancam’ pencabutan izin bagi perusahaan yang tak memenuhi kewajiban DMO.

“Pemerintah sudah terlanjur menempatkan batubara sebagai energi utama dan belum dapat melepaskan diri secara signifikan. Alhasil, ketika rantai pasoknya bermasalah, bayang krisis energi terasa begitu dekat,” katanya.

Dia bilang, sanksi tegas pencabutan izin perusahaan yang tak patuh DMO seharusnya sebatas ultimatum presiden, tetapi dijalankan.

Beberapa waktu ini, harga batubara di pasar dunia sedang tinggi. Harga batubara acuan global sempat menyentuh angka US$260 per metrik ton. Hal ini bikin perusahaan batubara memilih ekspor.

Selengkapnya…

Sumber foto: Getty Images